Rapor Merah Ibrahimovic Menjelang Akhir Karier

NICE, JUARA.net – Calon pemecah rekor dan kandidat top scorer . Dua status tersebut sering menghiasi pemberitaan terkait Zlatan Ibrahimovic sebelum Piala Eropa 2016 berlangsung. Bukan tanpa sebab. Dia datang ke Perancis bermodalkan koleksi 50 gol dalam semusim bersama Paris Saint-Germain (PSG). Cukup satu kali menggetarkan gawang, Ibrahimovic pun bakal terekam sebagai pemain pertama yang mencetak gol pada empat putaran final Piala Eropa. Sebelumnya, dia bersama Cristiano Ronaldo dan Michel Platini mampu mengalirkan gol dalam tiga edisi turnamen. 6 – Only A.Shearer (7) & M.Platini (9) have scored more goals than Z.Ibrahimovic at EURO finals. Icon #Euro2016 #SWE pic.twitter.com/CY2OeNSwy9 — OptaJoe (@OptaJoe) June 9, 2016 Nahas, rekor tersebut sekadar angan. Jangankan mencetak gol, menembak ke arah gawang saja Ibrahimovic tidak mampu. Menurut catatan UEFA, Swedia merupakan satu-satunya tim tanpa tendangan tepat sasaran dalam dua pertandingan fase grup. Rapor minor tersebut membuat Swedia tidak diunggulkan saat melawan Belgia pada penutup Grup E di Allianz Riviera, Rabu (22/6/2016). Laga tersebut bakal menentukan jatah runner-up . Belgia kini menempati posisi tersebut dengan koleksi tiga poin atau unggul dua angka atas Swedia Peringkat ketiga tidaklah cukup mengantarkan Swedia ke babak 16-besar. Sebab, Albania sudah meraup tiga angka di Grup A, sedangkan Slowakia mengoleksi empat poin di Grup B. RATINGS: #ITA 1-0 #SWE . Every player marked out of 10, including that man Zlatan – https://t.co/jplpolhQWH pic.twitter.com/MqKD9PBZgy — Squawka Football (@Squawka) June 17, 2016 Skenario terakhir tidak cuma memaksa Ibrahimovic mengangkat koper, tetapi juga menutup karier lebih cepat. Rencana pensiun telah dideklarasikan dia sebelum turnamen dimulai. “Membuat Ibrahimovic pensiun? Ya kalau memungkinkan,” kata gelandang serang Belgia , Kevin De Bruyne, seperti dilansir Sky Sports , Senin (20/6/2016). Seolah menyadari hal itu semakin dekat, Ibrahimovic pun mengulanginya menjelang partai kontra Belgia . “Laga terakhir di Piala Eropa sekaligus menjadi yang terakhir untuk saya. Saya tidak akan bermain di Olimpiade,” tutur Ibrahimovic, seperti dikutip FourFourTwo , Selasa (21/6/2016). Tidak seperti di PSG yang dihiasi sejumlah rekor, Ibrahimovic kini terancam menutup kiprahnya dengan prematur. Dia tidak cuma gagal melampui Platini, tetapi juga membawa Swedia berprestasi. In partnership with

Sumber: Juara.net